8/14/2017

BTQ Kelas 6 - 1 : Bacaan Gharib

komentar : 0
Assalaamu alaikum sahabat guruKATRO,

Alhamdulillah, pada kesempatan ini guruKATRO bisa memanfaatkan kesempatan untuk berbagi materi pelajaran, dan kali ini akan diangkat Materi Pelajaran Baca Tyulis Huruf Al Quran (BTA/BTQ) Kelas 6 semester 1 bab 1. Dengan judul Pembahasan Bacaan Gharib.

Secara bahasa, gharib mengandung pengertian sebagai "Asing", atau bila di terjemahkan oleh google translate, akan keluar makna "Aneh".

Dalam ilmu Baca Tulis Huruf Al Quran, Bacaan Gharib dimaksudkan sebagai Bacaan Al Quran yang memiliki aturan khusus.

Ada 12 macam bacaan gharib yang di ajarkan pada materi BTA kelas 6, yaitu :



  1. Bacaan Saktah   (  سكتة  )
  2. Bacaan Isymam  (  اشمام  )
  3. Bacaan Imalah (  امالة  )
  4. Bacaan nun pada lafadz ( اَنَا  )
  5. Bacaan  ئ  pendek
  6. Bacaan  ؤُا  pendek
  7. Bacaan  ءُؤْا  panjang
  8. Bacaan  ؤُ  pendek
  9. Bacaan  ءُو  panjang
  10. Bacaan lafadz  اِذْ
  11. Bacaan huruf  د   pada lafadz  قَدْ
  12. Bacaan ta, ta'nis  ( تْ  )
Dari ke 12 macam itu, mari kita ungkap satu demi satu :




1. Bacaan Saktah (  سكتة  )

Secara bahasa, saktah diartikan sebagai diam, tidak bergerak. Dalam ilmu tajwid, saktah diartikan sebagai hukum bacaan harus berhenti dengan tidak bernafas. Ada yang mengatakan bila lama berhentinya itu sekitar dua detik. Setelah berhenti tanpa bernafas itu, baru kemudian melanjutkan lapadz berikutnya.

Ciri ciri bacaan saktah, ada yang menggunakan tulisan  سكتة  dan ada juga yang menggunakan tulisan  س   saja

Didalam Kitab Suci Al Quran, bacaan saktah hanya terdapat pada 4 tempat, yaitu :




1. Pada Surat Al Kahfi selesai ayat 1 menuju ayat 2 :





2. Pada Surat Yaasiin ayat 52 :






3. Pada Surat Al Qiyamat ayat 27 :





4. Pada Surat Al Muthaffifiin ayat 14 :




Ket :
Cara membaca bacaan saktah adalah, bila sudah selesai membaca lafadz yang berwarna merah, berhenti dulu sebentar tanpa menarik atau mengeluarkan nafas (tidak bernafas). Baru kemudian dilanjutkan membaca lafadz lafadz berikutnya.



2. Bacaan Isymam  اشمام  )

Cukup sulit guruKATRO mencari cari arti isymam secara bahasa, karena buku buku yang pernah dan sempat dibaca hanya menjelaskan pengertian isymam secara istilah ilmu tajwid saja. Setelah berada di dunia online baru bisa menemukannya, yaitu kata isymam secara bahasa diartika sebagai menggabungkan, memadukan atau mencampurkan. Dan pada saat mencoba memanfaatkan kamus google online, ternyata ditemukan arti isymam sebagai diftong !



Dalam tata Bahasa Indonesia diftong adalah menggabungkan dua huruf tertentu untuk membentuk bunyi baru.

Contoh diftong dalam bahasa Indonesia sbb :

diftong  ai  pada kata :
lantai
partai
santai
dll

diftong  au  pada kata :
pulau
dikau
kerbau
memukau
dll

Tapi entah lah .... pemaknaan diftong oleh kamus online google itu selaras atau tidak dengan pengertian isymam pada ilmu tajwid.

Yang masih guruKATRO ingat justru kenangan masa lalu menjelang tahun 1980an, disaat guruKATRO mengaji pada almarhum Ayahanda guruKATRO. Beliau yang pernah tinggal di PonPes Buntet Cirebon, Jawa Barat pada tahun 1950an, saat itu mengajari sampai pada ayat ke 11 dari surat Yusuf



Kata almarhum ayah, kalimat ta'mannaa ( تَأْمَنَّا  ) itu asalnya ta'manunaa (  تَأْمَنُنَا  ), maka cara membacanya tetap ta'manunaa, tapi kata nu dibaca dengan hanya menggerakan mulut sesuai bunyi nu tanpa mengeluarkan suara. Wallohu a'lam


Referensi untuk lebih baiknya penjelasan ini:

Keterangan yang ada pada :

1 - binaalquran.wordpress.com



2 - tajwid.quran-terjemah.org



3 - hahuwa.blogspot.co.id




Didalam mempelajari bacaan Isymam, mungkin tidak cukup hanya sekedar membaca referensi saja, melainkan perlu ber talaqqi, bahkan yang lebih mumpuni adalah dengan ber Musyafahah agar tidak terjadi kekeliruan/perbedaan dalam membaca Isymam.



NB :
Talaqqi :
- menurut bahasa : pertemuan secara berhadapan atau bersemuka.
- menurut Istilah : Pertemuan antara guru dan murid secara bersemuka.

Musyafahah :
- menurut bahasa : sebutan daripada mulut ke mulut yang diambil dari pergerakan dua bibir
- menurut  Istilah : Murid menerima pengajaran dengan memerhati sebutan dan pergerakan bibir guru, kemudian menyebutnya (menirukan secara langsung)


Selanjutnya :
3. Bacaan acaan Imalah (  امالة  )
silakan BUKA DARI SINI


Penulis berbagi PENGETAHUAN
Pembaca mendukung dg TIDAK MEMBLOKIR IKLAN
dg SALING PENGERTIAN seperti ini
Insya Allah kita selalu dalam KEBERKAHAN

Demikian Posting tentang BTQ Kelas 6 - 1 : Bacaan Gharib yang dapat guruKATRO sajikan, mohon maaf bila masih banyak kekurangannya, kritik dan saran serta pertanyaan dapat disampaikan melalui kolom komentar.

Terima kasih

Tidak ada komentar

Facebook Comments