6/24/2019

Membuat Transistor Penguat Audio

komentar : 8
Assalaamu alaikum sahabat guruKATRO,

Kadang kita tidak/belum puas dengan tingkat kerasnya sebuah perangkat audio, Potensio Volume Bass Treble dll semua sudah diputar pada posisi 100%, namun masih saja terasa kurang keras.

Seandainya kualitas audio yang lemah itu karena memang keadaan Amplifier/speaker yang memang kecil ... itu sih sudah takdir  nya seperti itu... dan biarkan saja nikmati apa adanya .....

Yang akan dibahas disini tentunya untuk perangkat yang sesungguhnya harus mampu mengeluarkan Audio yang menggelegar (Amplifier dan Speaker sudah memadai), namun pada kenyataannya tidak bisa demikian.

Penyebab lemahnya keluaran audio bisa disebabkan oleh adanya penguatan yang masih kurang kuat sebelum masuk ke Amplifier, mungkin karena pemasangan Tone Control atau Parametrik atau Crossover atau apalah ... jenis jenis pengontrol kualitas audio, bisa juga hanya karena memang masih kurang perangkat penguatnya.

Untuk menguatkan sinyal audio agar bisa menghasilkan output di speaker yang mumpuni, bisa dilakukan dengan cara menambah rangkaian Penguat Audio. Rangkaian Penguat Audio bisa menggunakan IC OP-AMP dan yang paling mudah dipelajari para pemula adalah yang menggunakan transistor (karena kaki nya hanya ada tiga)

Menurut yang pernah guruKATRO baca (maaf kalau ada yang salah), ada tiga sistem Rangkaian Penguat Transistor, yaitu :

1. Common-Base (basis ke GND) atau menurut bahasa ORANG KATRO, Basis tidak menjadi input maupun output. Input masuk melalui Emitor dan output keluar melalui Kolektor.




Tapi katanya disana penguat transistor sistem ini tidak cocok untuk penguat Audio, jadi abaikan saja yah .... orang judulnya diatas hanyalah tentang Penguat Audio


2. Common Collector (Kolektor ke GND) atau menurut bahasa ORANG KATRO, Kolektor tidak menyalurkan input maupun output. Input masuk melalui Basis dan output keluar melalui Emitor.

katanya disana :


  • Konfigurasi transistor dengan common collector menghasilkan penguatan arus yang besar.
  • Memiliki impedansi keluaran yang rendah, sedangkan impedansi masukan tinggi.
  • Penguatan daya pada konfigurasi common collector relatif rendah.
  • Penguatan tegangan sangat rendah.
  • Fasa sinyal antara input dan output terbalik (inverting).


Makanya sistem rangkaian penguat transistor Common-Collector ini sering digunakan pada rangkaian akhir Amplifier, atau katanya juga cocok sebagai buffer (penyangga). Coba saja amati sebuah rangkaian Tone Control atau Galaxy atau, pada bagian input banyak yang dipasang penguat jenis Common Collector ini. Input masuk dari Basis lalu keluar melalui Emitor dan baru kemudian masuk potensio kontrol (pada Tone Control)

terus terang guruKATRO sendiri pada prakteknya sangat jarang memanfaatkan sistem Common Collector ini, karena menurut telinga guruKATRO dengan didukung perangkat yang masih kelas rendah, seperti hampir tidak terasa manfaatnya.

3. Common Emitter (Emitor ke GND), atau menurut bahasa ORANG KATRO, Emitor tidak berfungsi sebagai input maupun output. Input Masuk melalui Basis dan keluar melalui Kolektor.


Kata yang disana seperti ini :

  • Konfigurasi transistor dengan Common Emitter akan menguatkan tegangan dan arus secara bersamaan.
  • memiliki impedansi input yang rendah, sedangkan impedansi output tinggi.
  • Penguatan arus pada konfigurasi Common Emitter relatif besar.


Sepertinya sistem penguat nomor 3 itulah yang paling efektif untuk menguatkan sinyal audio, pada Tone Control atau Parametrik atau Galaxy dll, setidaknya ini menurut praktek guruKATRO sendiri (kalau keterangan ini keliru, mohon dimaafkan). Karena itu dibawah akan di share contoh beberapa jenis penguat audio sistem Common Emitter dengan masing masing karakteristik outputnya.

Yang dijadikan contoh pada gambar dibawah adalah transistor C458, karena sementara ini hasil eksperimen guruKATRO dengan perangkat Audio sistem Amplifier SOCL 504 yang di tambah satu tingkat Transistor Finalnya (A1943vs C5200) 3 set, dengan sumber audio MP3 Player, speaker 1 buah 15" dan satu buah 12" trafo murni 10A 32VAC yang sudah membuat MCB 900VA turun bila tidak disaring dengan Resistor 33 ohm keatas. eksperimen telah menggunakan C1815, C945, 9014, C829 dan ternyata pada perangkat milik guruKATRO itu, yang paling tidak mudah over-bass maupun over treble adalah C458 (sepertinya semua transistor eksperimen itu KW, akhir akhir ini disini sangat sulit mencari yang original)

Anda bisa eksperimen sendiri dengan berbagai tipe transistor yang lain hingga menemukan yang menurut anda paling cocok. Berikut macam macam rangkaian  yang telah guruKATRO coba ketika berusaha menemukan kualitas audio yang diinginkan.

1. Rangkaian Transistor Penguat Audio STANDAR



mungkin hanya guruKATRO yang mengatakan standar, itupun hanya karena ukuran ukuran komponen pendukung (terutama ukuran Resistor) seperti gambar diatas itu yang paling banyak digunakan oleh berbagai produsen perangkat audio (portable)


2. Rangkaian Transistor Penguat Audio meningkatkan Treble (sekaligus menepis over bass)



Ukuran Resistor FeedBack dari asalnya 560K menjadi hanya 100K, didukung capasitor input hanya dengan menggunakan ukuran 104, maka output audio akan cenderung dominan Treble dan bass terasa kering nendang.



3. Rangkaian Transistor Penguat Audio meningkatkan Super-Treble (sekaligus menepis over bass)




Selain Resistor Feedback dengan ukuran 100K, Resistor supply ke kolektor juga menggunakan ukuran 1K, maka nada tinggi akan terasa sangat terangkat oleh penguat model ini.

Bila terjadi hasil masih kurang keras, bisa menambah satu tingkat lagi penguat yang sama.



4. Rangkaian Penguat Audio bila ingin mengutamakan nada menengah (MIDDLE)



Resistor supply ke kolektor menggunakan ukuran 10K agar suara yang dihasilkan lebih keras
Resistor FB 100K untuk menepis nada bass
Capasitor FB 102 untuk menepis nada treble


5. Rangkaian Penguat Audio bila ingin mengutamakan nada rendah (BASS)



Resistor Supply Emitor menggunakan ukuran 220 ohm untuk mengurangi nada menegah
Resistor FB menggunakan ukuran 1 mega ohm untuk menjaga agar nada rendah bisa bebas lewat


6. Rangkaian Penguat Transistor untuk Super Bass



Resistor FeedBack menggunakan ukuran 2,2 Mega ohm pasti untuk membiarkan nada rendah bebas keluar

Capasitor FeedBack dengan ukuran 102 untuk menepis hampis semua nada tinggi.


7. Rangkaian Penguat Transistor untuk Bass Treble


Resistor Supply Emitor menggunakan ukuran 470 ohm agar nada menengah tidak bisa lewat
Capasitor Supply Emitor dipasang disini menggunakan ukuran 104 untuk mengangkat nada treble


8. Rangkaian Penguat Transistor sistem Common Collector yang biasa digunakan sebagai buffer sebelum masuk Tone Control





Penguat Audio menggunakan Transistor memang bisa menyulitkan bila ingin mengangkat Bass yang aduhai, walau sebenarnya bisa asal mau membuat dengan beberapa tingkat penguatan. Tapi sepengalaman guruKATRO sementara ini, Keuntungannya adalah tidak mudah terkena interferensi sinyal dari luar.

Pada awal eksperimen guruKATRO sudah menggunakan penguat IC, 741 baik yang UA - LM dan TL, tapi bila disisi perangkat guruKATRO sambil browsing ..., selama loading halaman internet selalu ada bunyi kretek kretek pada perangkat audio ... setelah dicoba menggunakan transistor ... masalah itu tidak ada lagi


itulah lika liku eksperimen guruKATRO, ayo coba ceritakan seperti apa eksperimen yang telah anda lakukan????





Penulis berbagi PENGETAHUAN
Pembaca mendukung dg TIDAK MEMBLOKIR IKLAN
dg SALING PENGERTIAN seperti ini
Insya Allah kita selalu dalam KEBERKAHAN

Demikian Posting tentang Membuat Transistor Penguat Audio yang dapat guruKATRO sajikan, mohon maaf bila masih banyak kekurangannya, kritik dan saran serta pertanyaan dapat disampaikan melalui kolom komentar.

Terima kasih

8 komentar

  1. Ini rangkaiany apa sama dengan meningkatkan audio yg pake TR c1740 apa pak..ini masangnya sebelum input ampli...kl sdh ada master mixer itu apa masih berfungsi rangkainya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama saja ... hanya saja disini ada beberapa pilihan baik jenis maupun kualitas keluaran yang akan dihasilkannya

      bisa sebelum bisa juga sesudahnya ... walau umumnya sebelum master mixer

      Hapus
  2. experimen saya akan segera dimolai pak hahaha..mantap artikelnya lugas dan penuh bimbingan..jika selama ini hanya bisa nyervis doang..tapi dgn refrensi bapak jadi lebih mendalami..suwun pak

    BalasHapus
  3. InsyaAllah saya akan praktekan yg No.7...
    Tapi mohon maaf Pak itu kaki Kolektor Antara R 5K6 dan R 1M Connect ? Atau di Jumper?
    Terima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. CONNECT
      DISANA SEMUA PERTIGAAN/PEREMPATAN = CONNECT
      ====
      5K6 DARI + MENUJU KOLEKTOR
      1M DARI KOLEKTOR MENUJU BASIS

      Hapus
    2. Saya berencana Akan mengawinkan penguat audio ini dengan TC pasif yg
      'rasa hi-fi" Itu Pak Yg sudah buat dengan versi stereo..
      Yg jadi pertanyaan Penguat nya cukup satu atau dibuat dua (stereo) ?
      Terus cara pasangnya di out TC menuju Ampli begitu Pak ?

      Hapus
    3. bila amplifiernya stereo, speakernya juga stereo
      maka semuanya harus stereo, termasuk penguatnya

      ingat!
      stereo itu sebenarnya dua buah perangkat sama persis yang saling terpisah yang dijajarkan dan dinyalakan secara bersama sama

      Hapus
    4. Ok Siap Pak ..
      Terima kasih Atas penjelasannya...

      Hapus